Old Enough! (2022) Season 1 : It takes a Village to Raise a Kid


Memasuki masa di mana saya tak lagi serajin dulu dalam perihal membaca buku, saya mensiasati momen belajar dari konten-konten digital. Ya podcast, ya video, karena semuanya bisa disambi ngerjain hal lain. Selain orangnya mageran juga sih, wkwk. Lalu di saat saya nemu variety show Jepang yang judulnya Old Enough!, wow ku terkesima. Bahasan tentang anak, di Jepang pula yang terkenal kemandirian anak-anaknya terutama dari tokoh Totto-chan, akhirnya saya tonton 20 episode season 1 yang meskipun anggapan awalnya ku meremehkan : ah varshow anak-anak palingan ga rumit konfliknya. Tapi ku ternyata salaaahhh. Justru dari kesederhanaan keseharian anak-anak, kita bisa banyak merenungi banyak hal.

Varshow ini berisikan anak-anak balita di Jepang yang diberikan tugas sehari-hari dan didokumentasikan yaa layaknya varshow pada umumnya. Tugasnya pun ga yang rumit-rumit amat, macemnya kita biasa disuruh ke warung sama emak lah~ Mungkin adanya kontroversi terhadap tayangan ini dianggapnya terlalu berat tugasnya, tapi ya karena ini divideoin aja kayanya ya? Toh kita pas kecil disuruh belanja ke warung, nyuci baju, pergi nganter suguhan ke tetangga atau saudara yang agak jauh dari rumah, selow-selow aja.

Selain kru yang selalu standby tiap jarak beberapa meter, sekadar rambu supaya kendaran ga melintas aja sengaja dibikin, ada anak yang dikasih semacam tongkat penanda supaya keliatan orang lain di jalan, kru yang sigap pasang badannya sendiri kalo tetiba ada mobil kelolosan melintas, sampe dah tektokan sama orang dewasa lain di toko, di jalan, di tempat tujuan supaya siap-siap kalo para bocah ini butuh bantuan. Yaa malah lebih safety lah dibanding kita-kita di sini yang kalo disuruh dilepas aja gitu, paling diliatin doang dari depan rumah, wkwk.

Aspek safety di varshow ini emang ga main-main sih menurutku. Kru dan kameramen hilir-mudik sampe ku jadi kepikiran apa ga ribet segitu banyaknya orang bolak-balik ketauan banget sama si bocah? Jadi tersembunyi-tersembunyi amat kameranya gitu. Bahkan ya lebih safety dibanding kita di sini kayaknya. Yang lucunya adalah di saat beberapa anak percaya orang-orang tersebut dibilangnya tukang listrik, mereka dengan sopan dan hormat menyapa kameramen yang salah tingkah saat penyamarannya terbongkar itu.πŸ˜† Bahkan dengan tulus mendoakan semoga pekerjaan memperbaiki listriknya lancar.

Selain hiburan sekalih nonton bocah Jepang yang gemes-gemes, ada beberapa hal yang layak untuk kita renungkan (?) :

  • Anak-anak ya gitu, belum bisa cepet. Mesti sabarrr.

Di episode awal-awal, saya agak gemes karena sang anak dikasih instruksi ga langsung gercep. Tapi untunglah narator ngingetin dan ngejelasin, karena perkembangan otak di usianya ya ga bisa langsung gercep dalam mengingat hal. Kadang sang bocah terdiam, jalan-jalan dulu, barulah keinget tugasnya apa aja. Begitupun dengan anak yang keliatannya sibuk sama mainannya saat dikasih tugas, kita ga bisa ngarep mereka langsung bersikap siap sedia siap salah pak!πŸ˜… Mereka sebenernya denger, mungkin bakal ngulang nanya tugasnya apa. Tapi ya itulah anak-anak, yang baru beberapa tahun hidup di dunia. Ga bisa kita ngarepin mereka bakal disiplin secara instan. Justru lewat tayangan ini, kita serasa diingatkan hal kecil bagi kita ternyata sebegitu besarnya bagi anak-anak. Lewat tugas-tugas kecil itulah justru kedisiplinan dipupuk dari dasarnya.

Bahkan ada anak yang mesti dibebaskan buat makan dulu, minum dulu, istirahat dulu kalo capek. Kelihatannya lamaaaa progresnya bagi orang dewasa yang nonton. Tapi pada akhirnya, tugasnya tetep mereka kerjain. Bahkan segitu murungnya kalo ada tugas yang ga berhasil dilaksanakan. Part inilah yang membuatku terharu dan kadang ikutan nyesek πŸ₯Ί

  • It takes a village to raise a child.

Karena di Jepang, ya kulturnya masih tipikal Asia : berkomunitas, tetangga saling nyuguhin, tetangga gemes sama para bocil. Saya kok merasa kalo tugas-tugas ini dikerjain di area yang berbeda, mungkin ga bakal se-relate ini pengalaman menontonnya. Terasa gada jarak, karena kondisi masyarakatnya mirip-mirip sama di sini. Menciptakan ruang aman bagi anak bukan cuma di rumah, tapi di lingkungan sekitar yang ramah ke anak, nyemangatin pakai kata-kata pujian yang menggembirakan, area yang memungkinkan anak untuk berjalan kaki dengan aman tanpa takut kepleset ke got di trotoar yang berlubang atau ketabrak kendaraan.

  • Ibu memanglah yang paling bisa tegas.

Para balita ini awal-awal banyak yang ga berani, maunya ditemenin, tapi ternyata yang bisa mendorong dan ngasih ketegasan tuh ibunya. Banyak para bapak di sini yang ga tegaan, akhirnya nyerah yaudah deh nemenin…

Tapi ibu-ibu nih engga. Bisaan gitu nge-push-nya, wkwk. Bahkan kadang nih anak-anak sigap nyelesaiin tugasnya karena keinget : ibu pasti marah kalo aku begini… Meskipun kesannya tunduk karena takut, tapi di momen-momen tertentu emang porsinya ibu doang yang bisa begini. Kalo para bapak ga tegaan lalu berakhir dengan mantau bocah dari kejauhan, ibu nih bisa nunggu di dalem rumah meskipun hatinya sambil sedih dan cemas. Ibu-ibu memang bisa lebih tega πŸ˜‚ 

  • Culture Jepang.

Saya selalu suka intro di setiap episode tuh ga ujug-ujug : nih ada bocah ini dari wilayah ini.. Tapi selalu dimulai dengan memperkenalkan ini tuh wilayah mana, biasanya terkenal apanya, medan alamnya seperti apa, lalu disusul dengan info kepribadian anak secara singkat. Jadi meskipun tiap episode beda anak, kita bisa ‘nyantol’.

Dah yah tentu saja hasilnya adalah menggelorakan hasrat traveling, eheh. Rumah-rumah tradisional khas Jepang, pemandangan alamnya yang bagus, begitupun dengan kulturnya. Kita dikenalkan lebih dekat dengan koki sushi, koki ramen, restoran sashimi, manisan kesemek, kebiasaan ngemil pas sore-sore dengan kue-kue manis, anak TK kumur-kumur pake air teh, bahkan ada profesi pemandu sorak yang ternyata anggotanya laki-laki yang kostum dan perfomance-nya saat tampil sungguh menggambarkan semarak kejantanan lelaki Jepang. Alias, ngingetin sama film Crows Zero pas ngucapin yel-yelnya, wkwk.

Selain profesi para bapak, menariknya adalah mereka cukup mampu jadi hero di mata anak-anaknya. Banyak para bocah yang antusias dan semangat sekali pas dikasih tugas dateng ke tempat kerja bapaknya. Tiap ditanya pas gede mau jadi apa, ya mau jadi kayak bapaknya yang sangat berdedikasi ke profesinya itu.πŸ₯ΊπŸ₯Ί

  • Suara naratornya sungguh membangun suasana.

Talent oke, latar tempat oke, angle shootnya oke, pengemasan jalan cerita yang oke, satu lagi yang bikin betah nonton varshow ini : voice over sang naratornya! Nada dan celetukan khas Jepang nih bener-bener bikin mood, haha. Saya lebih suka saat naratornya yang bapak-bapak, lebih mengena suasan kocak saat meningkahi perilaku para bocah ketimbang pas suaranya perempuan.

  • Episode favorit.

Ekspektasi awal nonton ini, saya cuma pengen liat tontonan ringan buat nyambi di saat makan siang di kantor atau pas me-time. Tapi ternyata naik-turun emosi yang ditampilkan sukses bikin terhanyut dalam suasana. Beberapa yang nancep di hati adalah episode saat seorang anak perempuan disuruh belanja ke toko, tapi saking fokus dengan jalan sambil ngoceh sama kameramen ternyata tokonya terlewati. Pulang-pulang cemberut, begitu ditanyakan emosinya gimana oleh sang ibu langsung lah berhamburan airmata. Ternyata sang anak begitu kekeuh pengen selesaiin semua tugasnya, tapi karena gagal dia merasa bersalah sekali. Setelah diingetin ibunya kalau gatau letaknya bisa tanya ke orang-orang, akhirnya tu anak balik lagi dan berhasil menyelesaikan misinya. Saya pikir anak-anak tuh bakalan nyerah gitu aja ya, tapi ternyata enggak loh.

Lalu episode seorang kakak laki-laki yang ditugaskan bawa ikan ke tempat pemotongan ikan untuk dibuat sashimi lalu berbelanja beberapa barang ke toko. Di awal dia kesusahan karena bawa ikan pakai box, jatoh-jatoh mulu sedangkan dia masih jijik pegang ikan. Diakalin lah mungutin ikannya itu meskipun sambil jijik dan nahan nangis. Manalah akhirnya ikannya jatoh lagi sehingga dia harus mengulang menghadapi ketakutannya lagi. Dah kelar urusan ikan nih, di saat belanja beberapa barang dan salah satunya apel, malah tu apel jatoh dan gelinding di area yang berbukit. Alhasil dia harus turun lalu mendaki permukaan jalan yang tinggi lagi supaya bisa ke arah pulang. Udah beres semua, eh ternyata salah naroh apel jadilah gelinding lagiii. Pokoknya bertubi-tubi banget bikin ga tega, tapi yah ternyata misinya selesaaaaaii.

Satu lagi anak yang kisahnya paling nyelekit di hati adalah seorang anak perempuan yatim, yang ditugaskan mengambil ikan di tempat penetasan di restoran keluarganya. Anak yang takut ini dikuatkan oleh ibunya yang selalu mengingatkan bahwa almarhum bapaknya selalu menemaninya, sosoknya telah bertransformasi menjadi burung yang senantiasa memantaunya dari angkasa. Eh ternyata pas itu juga ada burung gede yang berdiam di pinggir lautan doong, kayak beneran perwujudan bapaknya. Bener-bener bikin patah hati πŸ’”πŸ’”πŸ’”

Selepas nonton varshow ini, saya jadi ga heran kalau Totto-chan jadi role model dalam pengasuhan anak. Karena yah di versi aslinya aja anak-anak balita ini beneran bisa berani dan mandiri kok. Selain tentunya lucu dan ngegemesin semuaa πŸ˜†πŸ˜

Meskipun baru ada di Netflix tahun 2022, ternyata varshow ini dah lama ada di tv Jepang sejak 1991. Sungguh waktu yang lama buat sebuah varshow tetep eksis, ga heran akan ada footage saat si anak kecil dan ngelakuin tugas dulu lalu dikasih lihat keadaannya di masa sekarang ketika sudah dewasa, yang bakal terkuak di season 2 dan ngebuat saya ga sabaran pengen maraton nontonin, hahaha.

Advertisement

2 responses to “Old Enough! (2022) Season 1 : It takes a Village to Raise a Kid”

  1. Jadi penasaran sama acaranya.. tingkah anak2 selalu menarik utk disimak 😁😁 Dari judul kupikir mbak mau bahas bukunya Hillary Clinton yg judulnya sama: It Takes A Village. Tentang pengasuhan anak juga 😊

  2. Lingkungan juga ikut ngebentuk anak. Tapi yang paling utama itu lingkungan dalam rumah. Ayah, ibu, kakek, nenek dan saudara deket. Ini untuk yang keluarganya masih di wilayah yang sama atau deketan lah ya.

    Tapi kalau soal tega, kayaknya di kasus saya bapaknya lebih tega, hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s